Salah satu alasan saya mau nikah sama Nesya adalah dari dulu dia nggak pernah rebyek kalo saya baru maen PS sama temen2 sepermainan. Sepele ya. Hahahaha. Keliatannya sih sepele, tapi perihal kesukaan maen game bisa berujung pada keributan yang tak berkesudahan. 

Waktu sekolah dulu, beberapa temen pernah mengalami kejadian buruk dengan pasangannya gara2 masalah beginian (paling enggak ada dua yang saya tau). Yang pertama, dia sampek diputusin sama pacarnya gara-gara nyuekin semaleman dan sibuk buat maen PS. “Eh, udah ya aku baru maen PS nih sama Pink. Nanti tak telpon lagi ” Dan ternyata kita maen PS sampek pagi. Nggak ditelpon tuh si pacarnya. Akhirnya nggak berapa lama kemudian, dia putus sama si cewek. Ya nggak cuma gara2 maen PS sih, tapi kejadian itu tu kaya katalis paling ampuh.

Nah yang kedua, sohib deket banget, sampek sekarang istrinya mesti nggak suka kalau suaminya maen PS sama saya, padahal yo kita maen paling cuma setaun sekali gara2 beda kota plus beda negara. Penyebabnya sih sepele, dia pernah BOHONG waktu maen PS bareng saya. Biasa to, malem minggu pasti ngelangut jaman dulu, terus karena nggak ada kerjaan. Apalagi ane LDR, terus Nesya juga pas nggak pulang ke Jogja. Kita pun janjian buat maen PS di salah tempat rental di Jogja. Nah, sedang asik-asiknya maen PS, dia ditelpon sama pacarnya (dulu masih belum kawin). Kalau nggak salah inget. Pokoknya pas itu dia ngaku kalau udah di rumah, “Udah kok, udah di rumah. Ya udah, selamat tidur ya kamuuuu…Jangan lupa sikatan, cuci kaki, gosok daki, mateni tumo, dkk..Dahhhh..” Telpon ditutup, terus kita maen PS lagi sampai 3 jam ke depan. Eh, besoknya dia ngaku kalau dia bohong. Bodo tenan. Ya udah. Sejak saat itu, dia harus melancarkan aksi sembunyi2 kalau mau maen PS lagi bareng ane. Kasian banget ya. Hahaha. 

Ya gitulah, saya tu selalu meyakini kalau mau sampek umur berapa pun, laki-laki mah mesti suka maen game. Apapun bentuknya. Bisa maen di playstation, game PC atau ngelakuin hobi-hobi lainnya. Dan ini mesti yang bikin si cewek jadi uring-uringan gara-gara ngerasa diduain. Bagi cowok, maen game atau ngelakuin hobi adalah salah satu bentuk kontemplasi diri paling mutakhir dimana nggak boleh ada seorang pun yang mengintervensi. Yang nyebelinnya, banyak banget cewek yang nggak ngerti prinsip ini. Mereka pasti selalu pingin dinomorsatuin, jadinya kalau si cowoknya malah sibuk maen game, mereka mesti marah2 nggak jelas. Ane sih bisa nganggep marah2nya wajar kalau si cowoknya nggak bisa bagi waktu antara dia maen game sama maen ceweknya (kok agak aneh sih diksinya…ngggggg). Kalau semisal nggak terlalu sering maen game, asal dia nggak lupa sama kewajibannya sebagai pacar/suami, ya mbok dibiarin aja gitu lho. Kita kan juga butuh sarana dan prasarana untuk seneng-seneng. Mending maen game di rumah to daripada maen pijet-pijet enak di luar rumah? Hahaha. 

Harusnya cewek2 itu sadar diri juga gitu lho. Emang kita nggak tersiksa po kalau disuruh nganterin kesana kemari, dimintain buat nemenin belanja-belanja baju yang kadang bisa muter-muter nggak jelas terus akhir2nya balik lagi ke tempat pertama. Tersiksa banget lho rasanya jadi cowok yang disuruh kaya gitu. Mbok ya o bisa toleransi dikit gitu lho kalau semisal si cowoknya lagi menjalankan “meditasi” untuk maen game. Asal dia nggak meninggalkan tanggungjawabnya kan yo nggak papa sebenernya. Mbok ya biarin kita menikmati dunia kita sendiri gitu lho. 

Hubungan  cowok-cewek tu harusnya bisa membawa masing-masing orang untuk berlomba-lomba memperbaiki diri dan menambah pahala. Kalau keseringan dimarahin gara2 maen game, bukannya pahala yang ditambah, tapi malah numpuk dosa gara-gara keseringan bohong. Huh.

Salam baper. 

#Postingan untuk BAM minggu ini. Nyaur utang tulisan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s