Kalau semua lancar, bulan depan bakal ada bos baru di rumah. Udah sibuk sana sini. Salah satu yg bikin rusuh adalah soal milih nama. Ane nggak nyangka kalo bakal sebegini susah nyari nama buat si bocah. Udah nyari-nyari di internet/novel/cenayang/kartu tarot, kartu remi, ples udah juga coba dipanggil-panggil, tapi tetep aja nama yang udah ditentuin cuma bertahan satu hari. Gara-gara ngerasa, kok aneh ya, kok itu ya, kok nggak asik ya, kok katrok ya, dan berbagai macam kak kok lainnya.

Sebenernya kriterianya juga nggak aneh aneh sih. Cukup nama yang asli Indonesia (makanya skrng getol browsing di KBBI). Nggak perlulah nama-nama susah macam Zaleeqqa, Queenzza,Qayylaa, dll. Suka heran ih sama orang2 tua yang ngasih nama dng ejaan2 nggak masuk akal kaya gitu. Apa mereka nggak mikir gimana rasanya jadi anak yang namanya susah. Mereka nggak pernah ngerasain sih gimana susahnya memperkenalkan diri pake nama yang susah. Ane aja yang namanya cuma WRIN, kalau kenalan harus ngomong sampe minimal 4x. Apalagi yang namanya bisa bikin lidah kejepit macem contoh di atas. Potensi untuk dilupakan oleh orang yang baru dikenal pun akan semakin besar. Makin susah nama, makin susah buat diinget, ya bakal makin gampang untuk disingkirkan dari memori.

Suka nggak habis pikir kenapa mereka kok tega ngasih nama macam gitu ke anaknya. Padahal kan nggak ada korelasinya antara susahnya nama dng tingkat kegantengan/kecantikan seseorang. Kalau pun ternyata ada korelasi dng senang hati ane ngasih nama anak ane dng nama ZYGYT ZUGYTO. Beugh. Ganteng tingkat dewa! Bakal jadi idola ciblek-ciblek taman kota, hahaha. Mungkin juga fenomena ini bisa jadi judul skripsi favorit tuh dalam bbrp tahun mendatang. Judulnya “Korelasi antara kompleksitas nama terhadap keberhasilan dalam memikat lawan atau sesama jenis” Wihhh. Asoy bingit. Hahaha.

Hal lain yang bikin nggak habis pikir adalah banyak juga temen-temen yang dng bangganya ngasih nama belakangnya ke nama anaknya, biar kaya anak bule kali yak. Kalau nama marga sih ane masih bisa terima. Lah ini kalau nggak ada budaya buat ngasih family name, ya ngapain juga gitu harus dipaksain. Ya emang sih, kita sbg orangtua pasti bangga kalau si bocah bisa mewarisi kehebatan si orangtua. Padahal, tanpa disadari, tindakan kaya gitu kan cuma manifestasi dari sikap narsistik diri si orang tua yang berusaha utk melegitimasi kekuasaan atas diri si anak itu. “Family name pura-pura” adalah salah satu bentuk otomatisasi untuk pamer sama banyak orang. Kita mah masih suka pura-pura aja rendah hati sbg orangtua, pura-pura bersikap biasa aja kalau si bocah berprestasi. Padahal ya sebenernya, ane yakin, masih aja banyak orang tua yang gila pujian dari gemilangnya prestasi si bocah. “Siapa dulu orangtuanya!” Ya gitu deh.

Selain itu, pernah sadar nggak sih, kalau ngasih “family name pura-pura” kaya gitu malah mengekang si bocah di masa depan. Si bocah malah jadi nggak bisa nentuin takdirnya sendiri. Prestasinya dia pasti bakal disangkutpautkan sama kejayaan si orangtua, “Ah, pantes aja dia gitu, anaknya si X sih” Dia nggak bakal bisa dinilai atas kepribadiannya sendiri karena pasti kena imbas dari pengaruh orangtuanya. Kasian lho. Ya mending kalau orangtuanya terkenal karena hal positif, lah kalau si ortu misalnya terkenal gara2 jadi koruptor atau pejabat culas, kan kasian banget si anaknya jadi ikut-ikutan nanggung dosanya. Ane sih ogah jadi orangtua yanh kaya gitu mah. Si bocah ya bakal nentuin siapa dirinya, takdirnya, cita-citanya, dengan usaha, kerja keras, dan pilihan bebasnya sendiri tanpa merasa harus terbebani dengan segala apa yang orangtuanya lakukan. Saya jadi inget salah satu senior yang menolak untuk jadi profesor karena beliau ingin agar anak-anaknya bisa berprestasi melebihi beliau. Hebat bgt ya.

Bagi saya, nama adalah identitas yang secara tidak langsung disematkan pada si bocah. Saya sih cuma pingin dia bisa jadi pribadi yang bebas merdeka tanpa harus terkungkung, terpenjara atau dipaksa bertanggungjawab atas kejadian di masa lalu yang tidak pernah dia lakukan. Biarlah dia berusaha untuk membangun kerajaannya tanpa harus merasa dibandingkan dengan apa yang dipunyai orangtuanya. Saya rasa itu lebih membanggakan bagi dirinya. Sebuah nama yang sederhana, tapi bisa berguna  menuntun dia menemukan takdirnya sendiri.

Ada ide? Hahaha

Advertisements

3 thoughts on “# 16 Soal Nama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s