Salah satu sumber pertengkaran keluarga muda adalah soal bau toilet habis boker. Paling enggak, inilah yang dialami sama saya dan Nesya. Dari dulu, ritual boker adalah kebiasaan yang harus ane dilakukan setiap pagi. Begitu bangun, yang dituju pertama kali adalah toilet. Boker udah jadi kaya alarm otomatis yang tidak pernah telat dan sensasinya selalu muncul di waktu yang tepat. Nah, bedanya dengan Nesya, dia dari dulu (ternyata) nggak mengenal rutinitas harian seperti ini. Dia biasanya buang hajat setiap 3 hari sekali.

Bagi saya, boker bukan hanya menjadinn.mvn.ay ajang resmi buat buang hajat atau sekedar melakukan rutinitas biologis. Namun, itu sudah menjadi salah satu cara meditasi yang paling ampuh. Boker adalah sarana untuk bisa berefleksi dan memperbaiki diri, menanyakan kembali apa yang sudah kita lakukan di hari kemarin dan apa yang akan kita pelajari di hari ini. Mungkin jaman dulu, para filsuf berhasil menciptakan teori-teori filsafat, pas mereka menyendiri di warung kopi sambil menatap lalu lalang manusia yang berkejaran di depan matanya. Tapi bagi ane, situasi itu masih kalah reflektif dibandingkan pada saat kita boker. Bahkan, mungkin banyak di antara kita yang pernah menemukan ide brilian di dalam kamar mandi. Maka dari itu, boker itu adalah salah satu waktu paling filosofis sekaligus waktu paling tepat untuk amplifikasi kreatifitas yang pernah ada di kehidupan manusia. Tuhan mah pasti punya rencana kenapa manusia disuruh boker tiap hari. Ya itu, supaya manusia semakin hari bisa semakin baik lagi. Asik ya. Hahahaha.

Diakui atau tidak, boker adalah salah satu episode paling damai yang ada di dalam siklus keseharian kita. Pernah nggak selama 24 jam ada waktu dimana kita nggak perlu khawatir terhadap persoalan duniawi? Satu-satunya yang perlu dikhawatirkan adalah gimana cara ngeluarin si uuk ini dari sarangnya. Dulu sih, kebiasaan pas waktu boker ya sambil buka-buka sosial media terus update gosip apa yang paling baru. Tapi akhir-akhir ini ane udah jarang lagi ngebawa hape pas lagi boker, ane nggak mau mengotori waktu untuk menata kedamaian hati dan pikiran hanya untuk mikirin hal-hal di luar sana yang sebenernya nggak penting-penting amat dan bisa dilakukan sekeluarnya dari toilet.

Nah, dengan pemahaman ane yang sangat mensakralkan kegiatan boker, apa yang terjadi pada Nesya sebenarnya nggak bisa ditoleransi. Bagaimana bisa dia boker kok 3 hari sekali, sungguh melecehkan harkat dan martabat filsafat perbokeran. Tapi yang lebih nyebelin adalah gara-gara kelamaan numpuk kotoran di dalam tubuh, sekalinya keluar, baunya minta ampun! Bisa dibayangin kan, gimana gedheg (geregetan-nya) ane pas hari dimana dia bakal boker. Belum lagi kalau ternyata, ane dapet giliran untuk boker setelah dia, bisa rusak semua kejeniusan yang bisa dipetik dari boker hari itu. Situasi ini diperparah dengan lokasi toilet yang dempetan langsung sama kamar tidur, cuma dibatesin pintu geser aja. Baunya bisa mengkontaminasi seluruh kamar tidur dan mungkin nempel di dinding-dinding. Oh God!

Itu baru masalah di hilir, belum lagi masalah di hulunya yaitu bau kentut. Adalah sangat wajar ketika bau bokernya menyengat, berarti bau kentutnya juga kurang lebih bakal sama.  Sekarang bayangin deh, bangun pagi, ditemani dengan cahaya matahari yang menyongsong dari balik tirai, udara dingin yang merasuk lewat selimut, dan segarnya bau secangkir kopi panas, romantis banget kan suasananya, bisa membikin mood langsung naik berkali lipat dan membuat semangat untuk berangkat kerja. Nah, relakah kalian bila romantisme itu dirusak dengan suara kentut yang seketika memecah keheningan pagi? Ya kalau cuman polusi suara doang, yang lebih rusuh kan kalau kentutnya bau. Mana busuk banget lagi pas kecium. Apalagi kalau pagi-pagi kan gara-gara dingin yo pasti tidurnya deket-deketan. Belum lagi posisi yang random, bisa pantat ketemu kepala atau bermacam konfigurasi yang membuat efek kentutnya akan terasa lebih menggelegar. Gimana coba rasanya digituin sama pasangan lu? Imajinasi dan mood yang seharusnya berakhir dengan asik, malah harus dinodai dengan insiden kentut yang bau. Sebel kan pasti? Berangkat kerja juga jadi bete, sarapan juga jadinya nggak enak. Lu bayangin aja gimana rasanya kalau situasi itu berulang setiap pagi. Siapa juga yang bisa tahan coba? Hahaha.

Mungkin di masa depan, salah satu alasan untuk perceraian adalah karena nggak tahan sama bau kentut + bau boker pasangan. Bisa panjang lho ini urusannya. Hahaha. Semua orang setuju kalau hakikat pacaran adalah untuk memahami dan menerima kekurangan pasangan kita, terus kalau udah nemu kekurangannya kita bisa dealing sama hal itu atau enggak. Mungkin lu bisa tau karakter sekaligus bau-bauan lain pas masih pacaran, misalnya bau badan, bau mulut, bau keringet pas habis olahraga, dan jenis bebauan yang lain. Sering kita mutusin pacaran atau ilfil gara-gara ternyata dia bau mulut atau bau badan kan? Atau kayanya ada deh seorang PSK yang dibunuh gara-gara dia komplain si pelanggan badannya bau banget.

Tapi, soal bau kentut dan bau boker, kita akan mengalami kesulitan menemukan momen untuk menilai bau boker pasangan kita. Nggak pernah ada metode yang bisa cukup valid untuk bisa menilai bau boker + bau kentut paling busuk yang dipunyai oleh si pacar. Alhasil, kita akan jatuh pada minimnya pemahaman dan pengetahuan terhadap hal tersebut. Pengetahuan itu cuma bisa didapet kalau pada akhirnya kita menikah. Kalau bau badan aja bisa sampek bikin kita mutusin pacar, ya bebauan yang lain juga pasti punya potensi konflik yang sama lah.  Apalagi bau yang mematikan macem bau post-boker. Jangan sampai lah kita menikah dengan orang yang salah. Hahaha.

Makanya, tinggal bareng sebelum menikah mah seharusnya bisa jadi budaya yang nggak perlu dipertentangkan. Ya kan kalau tinggal serumah nggak harus having sex juga kan? (Yo walaupun nggak mungkin sih) Bisa aja cuma tidur bareng sehingga bisa menakar dan meminimalisasi potensi terjadinya keributan rumah tangga di masa depan hanya gara-gara kentut plus bau boker. Penting lho ini. Daripada lu terjebak pada wajah cantik kaya Raisa atau pintar kaya si Najwa Shihab, tapi ujung-ujungnya harus rela menerima takdir bahwa kentutnya bau busuk…kan males jadinya kalau kaya gitu…

Hahaha ^^

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s