Beberapa minggu kemarin, ane baru aja dikasih keberuntungan untuk nambah umur lagi. Gara-gara hal itu, si Nesya pun berinisiatif untuk memasak sesuatu untuk merayakan. Ya lumayanlah, daripada nggak ada yang ngasih kado, masih lebih mendingan dimasakin sama doi. Menurut dia, katanya kalau kita ulang tahun, harus dirayakan dengan masak bakmi. Ya karena bakmi bentuknya panjang-panjang, mungkin harapannya biar umurnya juga bisa panjang.

Akhirnya, persiapan memasak pun dilakukan. Kebetulan ada ayam, jamur, tahu, telor sama beberapa tambahan lainnya. Dengan semangat menggebu sebagai istri yang berbakti, dia membuat bakmi rebus dengan penuh cinta kasih. Asoy. Dimasukin semua tuh bahan makanannya. Tiba-tiba dia ngomong dari dapur, “Pinkk…kita cuman ada bakmi Gyomu nih? Gimana?” “Ya udah mo gimana lagi, masukin aje, semoga gapapa…” sahut ane. Nggak berapa lama kemudian, dia pun bilang “Pinkkkkkk..udah selesai nih.“ Langsung ane bergegas ke dapur deh. “Eh, tapi baunya kok jadi agak aneh ya? Apa gara-gara aku masukin bakmi yang udah expired di kulkas?” kata dia.

Anjir. Baru inget kalau bakmi Gyomu seharga 15 yen itu udah expired sejak akhir Maret. Kayanya sih udah agak-agak ada lendir-lendirnya gitu kata Nesya. Pikirku “Ya wajar aja kalo berlendir, udah expired sejak 1.5 bulan yang lalu sih”. Menurut salah seorang teman yang “berpengalaman” di masalah makanan hampir basi. Salah satu tips jitu untuk memasak bahan makanan hampir basi atau yang udah basi adalah digoreng agak lama, jadi agak-agak semi gosong gitu. Habis itu, makannya juga harus cepet nggak usah pake lama-lama, biar basinya nggak kerasa.

Sebenernya, dua minggu yang lalu, ane masak juga pake bakmi yang sama sih, udah expired juga. Tapi, waktu itu bikinnya bakmi goreng dan nggak ada efek apapun setelah itu. Nah, berbekal tips dan pengalaman itu, kami pun masukin si bakmi basi itu ke dalam kuah rebus tanpa rasa bersalah. Bedanya, kali ini, begitu dicicip rasanya, “Duh…setengah enak sih tapi ada rasa basi-basinya nih..”

Lah, tapi gimana lagi, masak ya mau dibuang. Udah keburu dicampur sama bahan-bahan lainnya juga. Sayang banget kalau nggak dimakan. Akhirnya, terpaksa kita makan deh bakmi itu. Buat menetralisir rasa basi, ane tambahin kecap yang agak banyak sama bawang goreng. Nggak ngefek sih sebenernya, rasa basinya masih kerasa. Tapi apa boleh buat. Hajar aja deh.

Kami makan siang dan makan malem pake bakmi rebus basi itu. Nggak ada apa-apa sih malam itu. Semua masih baik-baik aja. Besok paginya, begitu bangun tidur. Udah jadi kewajiban rutin dong untuk ritual pagi di kamar mandi. Tapi, perut kok rasanya melilit ya? Anjir. Ini gara-gara bakmi basi kemarin nih. Langsung deh mencret-mencret pagi itu. Mungkin ada 5 kali lebih bolak balik kamar mandi. Mana nggak punya obat diare pula. Alhasil, ya harus dilayani lah si perut mules itu. Ane membatin “Setan juga nih. Gara-gara ngikutin tipsnya si Se**s  jadi menderita gini ane. Udah tau tipsnya sama sekali nggak valid, malah cenderung hoax. Kok ya masih dipercaya juga gitu lho. Pake nekad dicoba lagi. Nggak lagi-lagi deh.”

Sebenarnya diare mah udah jadi konsekuensi sih. Makan makanan basi ya pasti ada risiko diare lah. Tapi yang bikin ngeselin adalah si Nesyanya nggak diare sama sekali! Bahkan nggak ngerasain sakit perut apapun. Kurang ajar banget nggak. Padahal, setelah episode diare yang tak kunjung henti. Dia masih santai-santai aja gitu ngehabisin bakmi rebus itu sampai sekuah-kuahnya. Padahal tau sendiri kan, kalo ada lendir-lendir basi kaya gitu kan kalau dibiarin semalem pasti endapan basiannya ada di bagian bawah kan ya. Dan itu bakmi rebus itu tandas habis nggak tersisa sama sekali dimakan Nesya. Dia makan aja gitu tanpa ngerasain apa-apa. Orang gila. Titisan Xena Warrior Princess keknya. 

Ane nggak tau apa yang ngebuat perutnya bisa sekuat itu lho sama makanan basi. Mungkin gara-gara dulu dia ngekos pas masih kuliah, terus kalo pas akhir bulan keuangan udah menipis. Ya udah deh, makan makanan basi juga nggak papa. Atau dulu pas dia masih sering naik gunung. Mungkin bahan makanan yang dia makan kadang udah agak-agak basi gara-gara kepanasan sepanjang jalan. Jadinya, dia udah kebiasa aja gitu perutnya sama makanan-makanan basi. Teorinya sama kaya imunitas-lah. Kalau lu sering terpapar sama sesuatu ya berarti bakal lebih kuat sama paparan itu. Idih.

Tapi, hikmah terbesar dari ini adalah Nesya membuktikan lagi statusnya sebagai wanita yang tangguh, emang nggak salah pilih ane. Gara-gara kejadian ini juga, ane pun jadi kepikiran sesuatu. Buat yang lagi nyari pasangan hidup dan masih menganut quote “Mencari pasangan yang mau diajak hidup susah”. Kayanya makan bakmi basi bisa jadi salah satu tes yang wajib untuk dilakukan lho.

Harusnya ketika udah hampir-hampir lamaran, bakal ada perbincangan ini:

Cewek   : “Eh, kita kan udah lama nih pacaran, gimana kalau kita nikah aja?”

Cowok   : “Hah..yang bener..tapi aku belum mapan lho, belum punya                                         kerjaan tetap, belum punya duit, kamu nggak papa?”

Cewek   : “Nggak papa kok, aku tahan kok hidup susah asalkan aku hidup sama                     kaamyyyuuu…”

Cowok   : “Ihhhh..soooo ssweeetttt….Ah, tapi yang bener, aku nggak yakin ah kalau             kamu bisa hidup susah. Buktinya apa?”

Cewek   : “Kamu butuh bukti, nih tak kasih. Kamu nggak tau kan, kemarin ibukku                 masak bakmi. Ehhhh….ternyata, aku baru sadar kalau bakminya udah                                 basi sebulan lebih gitu. Tapi, hebatnya aku nggak diare lho. Masih sehat-                               sehat aja sampai sekarang.”

Cowok   : “Oh gitu! Ya udah, yuk nikah!”

Nah, kalau punya pacar terus dia bilang tahan hidup susah, tapi makan bakmi yang udah basi sebulan aja langsung diare, putusin aja deh. Quote itu cuman manis di bibir aja. Jangan percaya.

Itu!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s