#32 Makan Bakmi Basi

Beberapa minggu kemarin, ane baru aja dikasih keberuntungan untuk nambah umur lagi. Gara-gara hal itu, si Nesya pun berinisiatif untuk memasak sesuatu untuk merayakan. Ya lumayanlah, daripada nggak ada yang ngasih kado, masih lebih mendingan dimasakin sama doi. Menurut dia, katanya kalau kita ulang tahun, harus dirayakan dengan masak bakmi. Ya karena bakmi bentuknya panjang-panjang, mungkin harapannya biar umurnya juga bisa panjang.

Akhirnya, persiapan memasak pun dilakukan. Kebetulan ada ayam, jamur, tahu, telor sama beberapa tambahan lainnya. Dengan semangat menggebu sebagai istri yang berbakti, dia membuat bakmi rebus dengan penuh cinta kasih. Asoy. Dimasukin semua tuh bahan makanannya. Tiba-tiba dia ngomong dari dapur, “Pinkk…kita cuman ada bakmi Gyomu nih? Gimana?” “Ya udah mo gimana lagi, masukin aje, semoga gapapa…” sahut ane. Nggak berapa lama kemudian, dia pun bilang “Pinkkkkkk..udah selesai nih.“ Langsung ane bergegas ke dapur deh. “Eh, tapi baunya kok jadi agak aneh ya? Apa gara-gara aku masukin bakmi yang udah expired di kulkas?” kata dia.

Anjir. Baru inget kalau bakmi Gyomu seharga 15 yen itu udah expired sejak akhir Maret. Kayanya sih udah agak-agak ada lendir-lendirnya gitu kata Nesya. Pikirku “Ya wajar aja kalo berlendir, udah expired sejak 1.5 bulan yang lalu sih”. Menurut salah seorang teman yang “berpengalaman” di masalah makanan hampir basi. Salah satu tips jitu untuk memasak bahan makanan hampir basi atau yang udah basi adalah digoreng agak lama, jadi agak-agak semi gosong gitu. Habis itu, makannya juga harus cepet nggak usah pake lama-lama, biar basinya nggak kerasa.

Sebenernya, dua minggu yang lalu, ane masak juga pake bakmi yang sama sih, udah expired juga. Tapi, waktu itu bikinnya bakmi goreng dan nggak ada efek apapun setelah itu. Nah, berbekal tips dan pengalaman itu, kami pun masukin si bakmi basi itu ke dalam kuah rebus tanpa rasa bersalah. Bedanya, kali ini, begitu dicicip rasanya, “Duh…setengah enak sih tapi ada rasa basi-basinya nih..”

Lah, tapi gimana lagi, masak ya mau dibuang. Udah keburu dicampur sama bahan-bahan lainnya juga. Sayang banget kalau nggak dimakan. Akhirnya, terpaksa kita makan deh bakmi itu. Buat menetralisir rasa basi, ane tambahin kecap yang agak banyak sama bawang goreng. Nggak ngefek sih sebenernya, rasa basinya masih kerasa. Tapi apa boleh buat. Hajar aja deh.

Kami makan siang dan makan malem pake bakmi rebus basi itu. Nggak ada apa-apa sih malam itu. Semua masih baik-baik aja. Besok paginya, begitu bangun tidur. Udah jadi kewajiban rutin dong untuk ritual pagi di kamar mandi. Tapi, perut kok rasanya melilit ya? Anjir. Ini gara-gara bakmi basi kemarin nih. Langsung deh mencret-mencret pagi itu. Mungkin ada 5 kali lebih bolak balik kamar mandi. Mana nggak punya obat diare pula. Alhasil, ya harus dilayani lah si perut mules itu. Ane membatin “Setan juga nih. Gara-gara ngikutin tipsnya si Se**s  jadi menderita gini ane. Udah tau tipsnya sama sekali nggak valid, malah cenderung hoax. Kok ya masih dipercaya juga gitu lho. Pake nekad dicoba lagi. Nggak lagi-lagi deh.”

Sebenarnya diare mah udah jadi konsekuensi sih. Makan makanan basi ya pasti ada risiko diare lah. Tapi yang bikin ngeselin adalah si Nesyanya nggak diare sama sekali! Bahkan nggak ngerasain sakit perut apapun. Kurang ajar banget nggak. Padahal, setelah episode diare yang tak kunjung henti. Dia masih santai-santai aja gitu ngehabisin bakmi rebus itu sampai sekuah-kuahnya. Padahal tau sendiri kan, kalo ada lendir-lendir basi kaya gitu kan kalau dibiarin semalem pasti endapan basiannya ada di bagian bawah kan ya. Dan itu bakmi rebus itu tandas habis nggak tersisa sama sekali dimakan Nesya. Dia makan aja gitu tanpa ngerasain apa-apa. Orang gila. Titisan Xena Warrior Princess keknya. 

Ane nggak tau apa yang ngebuat perutnya bisa sekuat itu lho sama makanan basi. Mungkin gara-gara dulu dia ngekos pas masih kuliah, terus kalo pas akhir bulan keuangan udah menipis. Ya udah deh, makan makanan basi juga nggak papa. Atau dulu pas dia masih sering naik gunung. Mungkin bahan makanan yang dia makan kadang udah agak-agak basi gara-gara kepanasan sepanjang jalan. Jadinya, dia udah kebiasa aja gitu perutnya sama makanan-makanan basi. Teorinya sama kaya imunitas-lah. Kalau lu sering terpapar sama sesuatu ya berarti bakal lebih kuat sama paparan itu. Idih.

Tapi, hikmah terbesar dari ini adalah Nesya membuktikan lagi statusnya sebagai wanita yang tangguh, emang nggak salah pilih ane. Gara-gara kejadian ini juga, ane pun jadi kepikiran sesuatu. Buat yang lagi nyari pasangan hidup dan masih menganut quote “Mencari pasangan yang mau diajak hidup susah”. Kayanya makan bakmi basi bisa jadi salah satu tes yang wajib untuk dilakukan lho.

Harusnya ketika udah hampir-hampir lamaran, bakal ada perbincangan ini:

Cewek   : “Eh, kita kan udah lama nih pacaran, gimana kalau kita nikah aja?”

Cowok   : “Hah..yang bener..tapi aku belum mapan lho, belum punya                                         kerjaan tetap, belum punya duit, kamu nggak papa?”

Cewek   : “Nggak papa kok, aku tahan kok hidup susah asalkan aku hidup sama                     kaamyyyuuu…”

Cowok   : “Ihhhh..soooo ssweeetttt….Ah, tapi yang bener, aku nggak yakin ah kalau             kamu bisa hidup susah. Buktinya apa?”

Cewek   : “Kamu butuh bukti, nih tak kasih. Kamu nggak tau kan, kemarin ibukku                 masak bakmi. Ehhhh….ternyata, aku baru sadar kalau bakminya udah                                 basi sebulan lebih gitu. Tapi, hebatnya aku nggak diare lho. Masih sehat-                               sehat aja sampai sekarang.”

Cowok   : “Oh gitu! Ya udah, yuk nikah!”

Nah, kalau punya pacar terus dia bilang tahan hidup susah, tapi makan bakmi yang udah basi sebulan aja langsung diare, putusin aja deh. Quote itu cuman manis di bibir aja. Jangan percaya.

Itu!

 

#31 Suami Takut Istri

Di suatu pagi yang tenang di pinggiran sebuah universitas, ada sepasang suami istri yang terlibat percakapan sengit.
 
Suami: Eh, ini liat deh temen aku. Masak dia komen panjang lebar di facebook gara-gara aku bilang kalau si Ahok nggak bersalah. Lah kan udah jelas kalau ini kental aroma politiknya, nggak mungkin bangetlah kalau dia menistakan agama. Dia kan baik banget, nggak pernah ada salahnya. Itu mah cuma bisa-bisanya lawan politiknya buat memperkeruh suasana aja. bla….bla….bla…. (sambil mencak-mencak ngomong 5 menit nggak pake berhenti)
 
Istri: HEH! Ngapain sih kamu ngurusin yang begituan. Emang kalau kamu debatin balik, berapa persen sih pandangan temen kamu itu bakal berubah? Palingan juga dia bakal tetep sama prinsipnya sendiri kan? Kamu itu cuma ngabis-ngabisin energi buat berdebat kaya gitu. Nggak ada ujungnya juga. Lagian dia juga udah diputus bersalah di pengadilan. Udahlah.
 
Suami: Ya..tapi kan nggak bisa gitu dong, kita juga harus nunjukin kalau kita juga bisa mempertahankan prinsip kita!
 
Istri: Ealah..kamu itu kok selalu ngebantah to kalau tak bilangin! Tau nggak apa yang lebih penting dilakuin daripada kamu sibuk-sibuk ngebalesin komen di status facebookmu itu? HAH! (ngomong pake nada tinggi).
 
Suami: Enggak tau, emangnya apa?
 
Istri: NGGAK TAU!!! DASAR! AYAH MACAM APA KAMU! SEKARANG TUTUP FACEBOOKNYA!!!
 
ITU KAMU DARITADI NGGAK DENGER KALAU SI BOCAH NANGIS NGGAK KARUAN GARA-GARA POPOK-NYA PENUH, HAH!
 
SANA BURUAN GANTIIN POPOKNYA. HABIS ITU JANGAN LUPA ANGKATIN JEMURAN. TERUS REBUSIN AIR BUAT MANDI SI BOCAH. Ini hari rabu, JANGAN LUPA JUGA BUANGIN SAMPAH. AKU NGGAK MAU DAPURNYA KOTOR!
 
Suami: ………………………………………………………………………………………..
 
#gantipamperslebihpentingdaripadakomentarinahok #suamitakutistri #ayahteladan
 

#30 Judi dan Hati Wanita

Weekend kemarin, kami pergi makan ke Kura Sushi karena udah lama juga ndak makan ke sana. Di Kura Sushi ada sebuah permainan yang menarik. Jadi, setiap kita memasukkan 5 piring ke dalam cucian, maka kita dapet kesempatan untuk maen game gatcha, kaya semacam slot machines, yang berhadiah macam-macam, seperti gantungan kunci Luffy, stiker kulkas, atau hadiah lainnya. Nah, waktu itu, kita cuma punya 4 piring. Nggak cukup buat bisa maen game-nya. Gara-gara pingin dapet hadiah dari game, akhirnya saya pun makan sushi satu piring lagi. Sialnya, udah gitu, kalah pula pas maen game-nya. Payah banget. Ditipu mentah-mentah sama restoran. Rugi 108 yen deh jadinya. Hawer.

Lalu, saya pun iseng mencari tahu, kenapa sih permainan-permainan macam lottery atau slot machines selalu menarik orang untuk bermain. Padahal kan ya udah jelas-jelas mereka ditipu oleh sistem yang dibikin oleh owner-nya. Tapi kok ya masih aja ada banyak yang tergila-gila oleh permainan itu. Bahkan, baru-baru ini pemerintah Jepang melegalisasi pachinko (tak kira dari dulu legal je) di Jepang. Pachinko ini ternyata berkontribusi terhadap 4% GDP Jepang atau sekitar 25 juta dollar. Hebat banget.

Setelah ditelusur, inti permainan semacam ini adalah eksploitasi psikologis manusia secara membabi buta. Pada prinsipnya, casino/bandar harus selalu menang setiap waktu. Kan nggak mungkin kalau mereka sampai rugi kan ya. Tapi, orang-orang juga males bermain dong kalau udah tau bahwa mereka akan kalah. Untuk menyamarkan hal ini, mereka punya cara yang sangat lihai untuk meyakinkan gamblers bahwa hasilnya akan berbeda dan mereka juga punya kesempatan untuk menang.

Dulu, slot machines hanya butuh utk menarik tuas yg akan memutar tiga gambar pada satu line, kalau ada dua atau tiga simbol yang sama, maka kita akan dapat koin atau kredit tertentu. Sesimpel itu? Nah, jaman sekarang, slot machines itu terdiri dari beberapa line. Setiap kali kita bermain, kita akan punya kesempatan untuk paling tidak menang di satu line dari 5 line yang tersedia. Nah, gara-gara “kemenangan” itu, mesin akan merayakan  itu dengan memutar suara yang asoy atau kelap-kelip lampu yang membuat kita akan merasakan positive feedback sebagai seorang pemenang (padahal yo kalah/net loss). Kondisi ini disebut para expert sebagai “loss disguised as a win” atau kekalahan yang disamarkan sebagai kemenangan”. Sehingga dengan ini akan terbentuk kebiasaan untuk mencoba dan terus mencoba lagi memutar tuas slot machines untuk mendapatkan perasaan “menang” yang sama. Hal ini terjadi karena kita tidak mengklasifikan perasaan tersebut sebagai kekalahan sehingga adrenalin dan rasa penasaran kita akan terpacu terus menerus. Inilah yang menyebabkan modern casinos menjadi sangat berbahaya.

Trik psikologis ini sebenarnya juga bisa kita temui waktu kita sekolah dulu. Pernah sadar nggak, kalau semisal guru memberikan pertanyaan, terus semisal kita coba jawab dan ternyata jawaban kita salah. Maka, tidak ada rasa penasaran untuk mencari jawaban yang benar. Sedangkan, bila kita menjawab dan si guru menanggapi dengan kata “hampir” untuk merespon jawaban kita yang salah. Maka secara intuitif kita akan terpacu untuk mencari jawaban yang benar. Iya kan? Hahaha. Perasaan “hampir” menang itulah yang sebenarnya memicu adiksi kita terhadap sesuatu. Padahal ya mungkin proses untuk mencapai kemenangan itu masih jauh, tapi karena teryakinkan bahwa mungkin prosesnya akan berakhir sebentar lagi. Kita pun akan berusaha sekuat tenaga untuk menyelesaikannya. 

Tak pikir-pikir, bila ditarik dalam konteks mencari pacar, maka ini adalah penjabaran ilmiah dari tagline “jinak-jinak merpati” dan juga strategi “tarik ulur”. Jaman dulu, pasti kita akan males kan kalau incerannya terlalu gampang didapatkan atau sebaliknya malah terlalu susah. Kalau terlalu gampang merasa nggak ada tantangannya, kalau terlalu susah ya cuma buang-buang waktu aja. Maka, situasi di tengah-tengah “too easy” and “too difficult” adalah sweet spot yang menyenangkan bagi si pengejar. Itulah titik dimana kita bisa merasakan adiksi terhadap sesuatu kan? Kalau ceweknya agak malu-malu tapi mau kan kitanya juga jadi penasaran. Hahaha.

Tapi, mengejar cewek itu adalah perjudian yang sesungguhnya. Saya selalu bilang kalau dicurhatin sama orang yang baru pedekate. Ndeketin seseorang tu kaya kita maen judi, seberapa besar positive feedback yang kita terima, tidak bisa diartikan kalau kita bakal memenangkan permainan. Jangan terlalu pede kalau semisal si doi memberikan feedback-feedback yang menyenangkan dan membumbungkan harapan kita terlalu tinggi. Itu bisa jadi hanya pepesan kosong untuk membuat kita merasa “hampir” menang. Nge-chat LINE dari pagi sampai malem, tapi ternyata dia malah jadian sama orang lain. Kan nyesek banget to jadinya? Wkwk.

Sesungguhnya, yang paling menyakitkan adalah bukan karena kita ditolak sih. Kalau udah yakin nggak ada harapan sih, mau ditolak juga sebodo amat. Yang sebenarnya berbahaya adalah bila harapan kita untuk mendapatkan cintanya, “dibunuh” pelan-pelan secara sistematis dan terencana. Wadaw!

 

#29 “Menjajah” Jepang

Kemarin saya baru aja baca berita tentang populasi Jepang. Di berita tsb, disebutkan kalau penduduk Jepang akan turun sebanyak 40 juta di tahun 2065, dimana 40% nya adalah orangtua dengan umur 65 tahun. Posisi sekarang jumlah penduduk adalah 127 juta dengan jumlah kelahiran pada tahun lalu hanya mencapai kurang dari 1 juta kelahiran sehingga pada tahun tersebut estimasi jumlah penduduknya cuma sebesar 88 juta. Jumlah kematian juga lebih banyak dibandingkan kelahirannya sehingga pertumbuhan penduduknya menjadi negatif. Kondisi ini adalah situasi pelik yang bikin pemerintah Jepang pusing tujuh keliling. Mereka sudah mulai kampanye masif tentang fasilitas-fasilitas bagi ibu bekerja yang akan punya anak dan berbagai macam iming-iming lainnya. Bahkan ada pemerintah daerah yang sengaja bikin kondom tapi dilubangi buat meningkatkan angka kehamilan (hahaha, lupa baca sekilas dimana). Anjay banget. Tapi, tampaknya usaha ini belum juga membuahkan hasil. Orang-orang Jepang masih juga enggan untuk berkeluarga, apalagi memiliki keturunan.

Ditambah lagi, kebijakan kran imigrasi juga agak ragu-ragu untuk dibuka terlalu lebar, nggak seperti negara lain di Eropa yang lebih welcome terhadap pendatang ketika mereka menghadapi stagnasi pertumbuhan penduduk. Ya walaupun harus diakui bahwa menerima pendatang dalam jumlah masif juga punya dampak sosial yang perlu dipertimbangkan demi kemaslahatan interaksi sosial sih.

Tapi, ya saya kira wajar aja sih kalau pemerintah masih ragu-ragu. Jepang ini baru bisa membuka diri terhadap dunia luar tahun 1868, pada waktu restorasi Meiji. Setelah pada saat Edo period, selama 250 tahun mengisolasi diri dari dunia luar. Itupun proses membuka dirinya nggak dilakukan secara sukarela, ada intrik-intrik politik kekuasaan dan ekonomi yang akhirnya harus memaksa penguasa waktu itu untuk menerima negara lain menancapkan pengaruhnya di negeri ini. Agak maklum kalau (mungkin) ada trauma yang membekas sampai sekarang. Alhasil, jumlah usia produktif makin berkurang dan sudah mempengaruhi pergerakan ekonomi di perusahaan-perusahaan.

Ketika saya boker, saya pun mikir, ini kenapa ya kok banyak orang Jepang nggak mau nikah dan  punya anak. Padahal kan ya enak, punya anak yang lucu-lucu, bisa maen-maen bareng menghilangkan penat kalau lagi stres di kantor atau kerjaan. Atau, apa ya nggak pingin to wanita-wanita Jepang tu bertransformasi menjadi mamah-mamah muda beranak dua kaya Dian Sastro tapi tetep berhasil memikat hati para jejaka? Hahaha.

Saya pun mikir, ini sih kayanya dampak nggak langsung dari pertumbuhan ekonomi yang begitu pesat di negara ini. Jepang, setelah perang dunia ke-II berkembang jadi negara super kaya di dunia. Situasi ini jelas mempengaruhi keputusan para penduduknya untuk bisa menikah. Kalau kita lihat lagi negara-negara dengan tingkat pertumbuhan penduduk yang paling rendah di dunia, pasti didominasi oleh negara-negara maju semacam Monaco, Jerman, Singapura, Taiwan, dan lain sebagainya. Sementara itu, ranking negara dengan angka kelahiran paling tinggi ditempati oleh negara-negara yang notabene negara miskin/negara berkembang (kebanyakan sih berada di Afrika). Niger, Burundi, Mali, Somalia, dan Uganda adalah 5 negara dengan angka kelahiran 5-6 anak per wanita. Anjay. Gila banget. Di jaman modern kaya gini masih ada aja negara yang angka rata-rata kelahirannya segitu banyaknya. Nggak pusing apa, si emak-emak itu ngurusin anak segitu banyaknya. Heran.

Gara-gara penduduknya kaya, maka orang-orang di negara maju jelas punya kebutuhan lebih tinggi untuk memenuhi rasa emosionalnya yang paling personal. Udah capek di kantor, dimarah-marahin sama bos, belum lagi tagihan-tagihan yang super banyak. Masak ya masih harus meng-handle anak-anak yang tingkahnya nggak karuan di rumah. Apalagi kalau anaknya masih kecil dan butuh perhatian ekstra. Ya mesti mereka males lah kalau harus ada tanggungjawab tambahan setelah beban pekerjaan yang teramat berat. Alhasil, ya mending nggak usah nikah sama punya anak aja lah. Apalagi nge-maintain relationship juga susah, istri/suami juga kadang nggak jelas maunya apa, seringnya marah-marah muluk. Kan ya malah bikin hidup tambah runyam to? Bukan malah bikin bahagia. Bahkan, di dokumenter BBC, ada dua orang pria Jepang usia 30 tahun yang diwawancarai tentang alasan untuk nggak punya relationship. Jawabannya asoy banget. “Ngapain saya menjalin hubungan sama wanita asli kalau saya bisa ngerasa puas dengan wanita di virtual game. Mereka setia ngebangun tiap pagi, nemenin jalan ke kantor, tanpa pernah menuntut apa-apa”, kata mereka. Hahaha.

Lagipula, ngapain juga harus susah-susah membina rumah tangga kalau koneksi internet super cepat kaya di sini. Kalau bosen ya tinggal nonton Youtube atau nonton film atau nonton lainnya. Belum lagi, hiburan-hiburan juga tumpah ruah dimana-mana. Ada klub, bar, cafe atau nonton AKB48 juga bisa jadi pilihan yang menarik. Distraksi-distraksi yang tidak memerlukan komitmen + tanggungjawab tambahan itulah yang membuat orang-orang jadi makin males untuk berumahtangga.

Sebenarnya, Jepang tu harusnya studi banding dan mengadopsi kebijakan-kebijakan Indonesia selama orde baru kok. Dulu Indonesia berhasil menaikkan jumlah populasi pada jaman dimana belum ada listrik sama belum ada internet. Tahun-tahun setelah kemerdekaan mana ada hiburan-hiburan macam jaman sekarang. Satu-satunya hiburan yang bisa dilakukan ya bikin anak. Emang mau ngapain lagi kalau udah habis maghrib? Mau baca buku ya susah karena nggak ada lampu, mosok ya disuruh nangkepin jangkrik muluk tiap hari. Ya nggak mungkin kan.

Makanya, mungkin pemerintah Jepang tu harus mulai mikirin untuk bikin kebijakan yang nggak populis. Koneksi internet akan dimatikan maksimal jam 7 malam, hiburan-hiburan boleh buka cuma sampai jam 8 malam, listrik di rumah bakal dimatikan di atas jam 9. Kalau semua distraksi-distraksi itu di-shut down sama pemerintah pusat, akan tercipta one-kind entertainment yaitu having sex. Ya dengan itu, pasti angka populasinya akan makin merangkak naik lah. Wkwkwk. Coba dipake deh solusi ini, dijamin berhasil!

Tapi, kalau solusi itu dirasai nggak feasible. Ada salah satu solusi instan yang tampaknya perlu untuk dipertimbangkan dengan matang. Kalau dianalisis secara lebih mendalam, sebenarnya keengganan orang-orang Jepang untuk menikah dan punya anak adalah kegagalan negara ini untuk mengembangkan budaya arisan ibu-ibu PKK.

Kenapa bisa begitu? Arisan ibu-ibu sangatlah identik dengan stigma emak-emak rempong yang selalu sibuk nyinyirin urusan rumah tangga orang lain. Dengan munculnya budaya arisan, tentu saja akan berkorelasi positif dengan jumlah gosip dan omongan tetangga yang akan muncul di telinga. Kondisi ini jelas akan berpengaruh langsung terhadap social pressure terhadap para emak yang punya anak belum menikah atau udah menikah tapi menunda untuk punya anak. Emak-emak macam itulah yang pasti akan dijadikan target sasaran nyinyiran si emak-emak yang lain. Emang di dunia ini apalagi sih hal yang lebih mematikan dan menyakitkan dibandingkan nyinyiran emak-emak? Nggak ada kan? Nah, karena dorongan eksistensi dan keinginan untuk diterima dalam kumpulan emak-emak arisan, lalu si emak pun akan ciprik terhadap anaknya dong. Ya yang diciprikin pasti lama-lama nggak betahlah dengan semua omelan emaknya. Alhasil mereka pun menyerah dengan keadaan terus menikah dan punya anak. Tentu dengan harapan, social pressure-nya terutama dari si emak akan berkurang dengan drastis. Padahal, mereka nggak tau aja kalau nyinyiran orang mah nggak akan pernah berhenti sampai kita mati, wkwkwk. Ya gitu deh, coba aja pemerintah Jepang mengimpor emak-emak arisan macem itu untuk tinggal di Jepang dan mulai membudidayakan budaya gosipan dan nyinyir. Pasti angka pernikahan bakal melonjak drastis. Percaya deh. Hahaha.

Ah ya gitu deh, kasian juga pemerintah Jepang puyeng bgt mikirin solusi buat menambah populasi negara ini. Sebenarnya kalau kran imigrasi tu mau dibuka dengan lebih mudah, ini enak banget lho kalau mau “menduduki” negara ini. Apa sih yang paling penting dari sebuah negara? Menurut ane sih infrastruktur. Indonesia aja masih harus ngebut dalam membangun infrastruktur semenjak Pak Jokowi menjabat. Sementara di sini, sistem dan jalur kereta sudah terkoneksi dengan baik sejak puluhan taun lalu, jalanan juga bagus banget sampai ke pelosok-pelosok, asuransi kesehatan juga udah well-established. Ibarat kata orang travelling, tinggal bawa badan doang kalau mau hidup di sini mah.

Ah, kapan kepinginan itu bisa jadi kenyataan. Mungkin masih beberapa tahun lagi. Padahal, saya tu udah selalu membayangkan lho, kalau besok harus tinggal di sini lagi waktu udah tua. Mungkin ane udah bisa ngirim sms gini pas ngajakin nongkrong,

“Gaes, nanti malem jangan lupa ya kite nongkrong makan tabehodai nasi padang sama sate klathak Pak Pong sambil minum es tape di depan Osaka Station.C u there!”

Wanjaaayyy. Asik. Wkwkwk.

 

# 28 Manusia Anonim

Kalau nggak bisa tidur, kadang saya ngobrol ngalor ngidul sama Nesya. Salah satu yang pernah diobrolin adalah tentang pendidikan si bocah. Kita sih menyadari betul bahwa kita bakal sangat gagap mendidik si bocah di era teknologi yang sangat cepat ini. Dimana anak lebih suka nonton Youtube dibandingkan berinteraksi langsung dengan temannya di luar rumah, dimana anak cranky-nya bukan disebabkan karena pingin jajan di warung, tapi gara-gara dia pingin maen game di hape bapaknya. Tantangan-tantangan yang nggak pernah kami alami ketika kecil dulu. Jadi agak susah membayangkan bagaimana menyiasati problem-problem tersebut karena kurangnya pengalaman thdp hal tersebut.

Kami cuma berpikir bahwa menanamkan nilai-nilai dasar sebagai manusia itu sangat penting dilakukan sedari dini. Belajar menghadapi kegagalan, belajar menemukan solusi, belajar welas asih, belajar untuk jujur, belajar untuk minta maaf, belajar untuk minta tolong, belajar menghargai manusia, dan berbagai macam pembelajaran lainnya. Saya dulu pernah berteori bahwa pendidikan nilai dasar itu harus sudah selesai pada saat anak umur 12 tahun (pas udah lulus SD). Selepas usia itu, si bocah bakal masuk ke “hutan belantara” mini di dunia nyata. Di SMP, jelas dia akan menemukan dunia yang sama sekali berbeda dengan di SD. Dia akan menghadapi peer pressure dari lingkungannya, mungkin juga bakal dibully, bakal mencoba-coba hal yang baru dan bisa jadi berbahaya, dan berbagai macam problem lainnya yang dulu saya pun nggak mudah untuk menjalaninya. Tanpa penghidupan nilai-nilai dasar yang baik, saya rasa kok turbulensinya akan sangat kencang di usia-usia segitu.  

Kami rasa, menemukan siapa dirinya semenjak dari kecil adalah hal yang perlu dilakukan pertama kali sebagai orangtua. Menemukan talenta, memahamkan karakter dan keunikan sifat adalah hal-hal yang perlu untuk digali pertama kali. Kami sih nggak mau si bocah berkembang jadi “manusia anonim” (mengambil istilah dari guru SMA saya dulu).  

Manusia yang nggak paham akan identitas dirinya karena tenggelam dalam identitas komunalnya. Manusia-manusia jenis ini ibarat manusia tuna pikir, yang nggak pernah mau peduli apa yang diomongkan oleh tetua komunitasnya, pokoknya selama dia melihat bahwa yang berbicara adalah orang yang “dihormati”, maka dia akan berusaha untuk mengidentifikasikan dirinya sebagai bagian dari kelompok tersebut. Karakteristik seperti ini akan membuat seseorang mengabaikan kesadaran pribadinya karena dia tidak terbiasa untuk mensintesis apa yang terjadi di sekelilingnya, menganalis, baru kemudian mengeluarkan kondisi tersebut sebagai sebuah respon otentik dari pribadi tersebut. Seperti manusia yang berjalan tanpa otak aja gitu. Kalau ini ngomong A ya diikuti, kalau ini ngomong B ya diikuti. Tanpa pernah mau melakukan telaah kritis tentang alasan yang mendasari munculnya omongan tersebut. 

Ya bisa dipahami sih kalau untuk diterima dalam suatu kelompok atau ideologi tertentu, seseorang kadang harus melacurkan nurani/idealisme-nya dia supaya nggak ditendang secara paksa keluar dari sistem yang sudah bertahun-tahun terbangun.

Menurut saya sih nggak ada untungnya kita punya bonus demografi kalau kualitas sumber dayanya juga masih gini-gini aja. Nggak ada gunanya juga gitu, menang secara kuantitas tapi kalah jauh secara kualitas. Ibarat negara lain udah perang pake senapan mesin, tapi kitanya masih sibuk nyerang pake bambu runcing. Ya kalaupun berhasil menang, mesti lebih banyak korbannya lah. Tapi emang sih, perlu diakui kalau kita lebih senang berlindung di balik “keseragaman”, dibandingkan harus bersusah-susah mengalami turbulensi sosial gara-gara memperjuangkan apa yang kita yakini benar. 

Maka nggak heran bila kita jadi sangat terkaget-kaget dengan Jokowi yang berani melawan arus dominasi ketamakan di birokrasi yang sarat dengan budaya korupsi yang bertahun-tahun dirawat dan dipelihara. 

Ya emang gitu sih kalau mau jadi legenda mah, harus berani mempertanyakan, mempertahankan dan mendobrak tradisi-tradisi usang yang secara moral memang tidak benar. Kalau maunya jadi medioker ya bisa-bisa aja sih, hidup tenang tanpa gangguan, dan segala macamnya. Tapi, hidup kan sebenarnya tentang bagaimana kita meninggalkan legacy yang baik sehingga spirit hidupnya akan tetap dirawat bahkan ketika kita sudah meninggal.  

Disadari atau tidak, mudahnya berita bohong yang tersebar luas di sosial media adalah cerminan dari banyaknya manusia-manusia anonim di Indonesia. Yang mungkin akan menimbulkan ancaman bagi kehidupan interaksi sosial-ekonomi kita, bahkan sudah terasa dampaknya akhir-akhir ini. 

Mungkin ini adalah buah yang harus dipetik dari sistem pendidikan yang hanya menekankan murid untuk menghafal, tanpa mendorong adanya analisis. Ini adalah sebuah kondisi dimana pendidikan formal ternyata gagal untuk menciptakan orang-orang yang mampu bersikap kritis dan skeptis terhadap berbagai hal di sekitarnya. Bagaimana bisa bersikap kritis ketika jamak dijumpai bahwa pembungkaman keberagaman pola pikir itu paling masif malah terjadi di ruang-ruang kelas. 

Murid-murid kayanya nggak pernah dibiarkan untuk berkembang menjadi dirinya sendiri. Diberangus ketika berusaha untuk mengutarakan buah pikirannya. Salah seorang teman pernah cerita kalau dulu dia pernah dimarahi oleh gurunya hanya gara-gara dia mengkritisi cara gurunya menyelesaikan soal di papan tulis. Gila nggak tuh. Pendidikan macam apa yang malah membuat orang menjauh untuk memahami esensi kemanusiawiannya. Proses dimana seharusnya murid dipicu untuk mengolah pola pikir dan rasa, malah menjadi ajang pengkultusan guru-guru yang akan marah ketika terbukti salah, bukannya mengajak untuk menelaah.

Ada salah satu pelajaran waktu SMA yang menjadi sampai sekarang masih berusaha diterapkan dalam kehidupan keseharian, yaitu refleksi. Ini adalah satu dari tiga pilar utama  dalam pendidikan Ignasian (Yesuit). Saya lupa apakah ada pelajaran khusus terkait ini. Tapi, sering sekali kayanya kami disuruh untuk menilik kembali apa yang baru saja dilakukan (misalnya habis live in atau apapun) dan menuliskan hal tersebut. Waktu itu sih, nggak banyak anak yang suka dengan proses ini karena membosankan, nggak menarik, tampak tidak ada faedahnya bagi kehidupan, dan berbagai macam alasan khas anak-anak SMA. Namun, bagi sekolah, proses ini adalah bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dalam upaya menjadi mendidik manusia-manusia dengan kepribadian yang utuh. Yang tidak sekedar mem-beo dan gampang meng-iyakan ucapan orang lain. Supaya sebagai manusia bebas, si murid bisa juga bertanggungjawab terhadap pilihan yang diambil dan tidak gampang reaktif dengan situasi-situasi eksternal.

Hal paling menyebalkan dari proses ini adalah kita harus mau jujur pada diri sendiri. Yang mana, pada beberapa situasi, bahkan ketika kita harus bicara pada diri sendiri saja, ada kecenderungan untuk berbohong, menutup-nutupi, merasionalisasi, atau ngeyem-ngeyemi sebuah kondisi yang sebenarnya nggak baik-baik banget. Tapi, ya itulah, refleksi akan membuka ruang-ruang kesadaran atas pengalaman yang sangat mungkin terlewat karena ritme hidup yang sangat cepat. Kalau bisa dibilang sih, semacam belajar meditasi. Bagi saya, proses ini sangat menarik dan sangat perlu diterapkan di sekolah-sekolah lainnya. Ini menjadi penting karena manusia itu gudangnya salah. Jadi, kalau kita tidak pernah melihat kembali pengalaman-pengalaman kita sebagai manusia, ya kayanya kita nggak pernah bisa beranjak untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Ada banyak cara manusia untuk bisa menemukan siapa dirinya sendiri sehingga tidak berkembang sebagai manusia anonim, salah satunya mungkin lewat refleksi. Dengan cara ini, kita akan “nyaman” berteman dan berdamai dengan diri sendiri. Bisa menyadari serta memahami setiap pola pikir, omongan dan tindakan diri sendiri adalah hal yang sangat amat sulit dilakukan akhir-akhir ini. Apalagi, di tengah kepungan untuk “nggak apa-apa” menjadi manusia autopilot. Ya begitulah, agak susah untuk mengurai benang yang udah terlanjut kusut mah.    

Namun, kalau dipikir-pikir lebih lanjut, sebenarnya pangkal masalahnya cuma satu: 

Kalau kita masih butuh validasi atau pengakuan orang lain untuk bisa ngerasa bahagia, yang gini-gini mah nggak akan pernah selesai.

Hashhhhh…

#27 Semua juga capek!

Kemarin, pada saat nongkrong, si Nesya sempat bertanya: “Emang kalau ngeluh itu malah nggak melegakan ya? Bukannya itu malah bisa menghilangkan stres?”. Terus ane jawab, “Menurut ane sih, ngeluh sih wajar, tapi kalau ngeluh terus malah bikin suasana malah tambah nggak enak karena kita ngeluarin hawa-hawa negatif dan energinya nggak juga jadi hilang, cuma disitu-situ aja. Jadi ya, ngeluh aja nggak papa,wajar kok, tapi habis itu dikerjain lagi, nanti juga lama-lama bakalan selesai kerjaannya” Hehe. Sok bener banget sih!

Pertanyaan ini muncul karena akhir-akhir ini kesibukan meningkat drastis dan harus sering lembur. Sedangkan di rumah, Hagia masih umur 3 bulan yang mana masih dalam kondisi tidur belum teratur dan berbagai macam keribetan lainnya. Nesya yang selama ini selalu jaga malam, tiap 2 jam bangun untuk menyusui, ngganti pampres, belum lagi kalau harus pake nggendong buat menidurkan, tentu pingin ada me-time. Pingin leha-leha nonton korea, makan dengan tenang, atau sekedar ngopi-ngopi cantik tanpa diganggu oleh si bayi. Dia sih berharap sabtu dan minggu, saya bisa di rumah untuk bantuin dia ngasuh si bocah. Tapi ternyata weekend juga harus berangkat ke lab. Alhasil, akumulasi rasa letih, harapan pingin leha-leha yang tidak terwujud, dan berbagai macam hal lainnya, membuat dia mudah banget mood-nya berantakan. Hehehe. Marah-marah hanya gara-gara masalah sepele dan nggak penting. Ya gitu-gitu deh.

Kondisi ini juga mungkin dipicu sejak Hagia lahiran. Dulu pas awal-awal ada Hagia, saya mungkin mengalami depresi ringan gara-gara situasi yang mendadak berubah. Acuh tak acuh, bawaannya tidur terus (sampek dirasani sama ibu), nggak ikhlas kalau disuruh nggendong, dan berbagai macam witdrawal syndrome lainnya. Lumayan parah dan bikin si doi makan ati sih pastinya.

Awalnya sih saya juga heran dan nggak bisa paham kenapa dia kaya gitu. Tapi setelah dipikir-dipikir lagi. Emang capek banget sih, nggak bisa tidur nyenyak, sedangkan paginya harus bangun seperti biasa. Bayangin aja, kalau habis jaga malem di rumah sakit, kita bisa dapet libur. Sedangkan ini, jaga malam terus-terusan selama 3 bulan berturut-turut. Nggendong bayi seberat 6 kg selama 30 menit – 1 jam dengan frekuensi 4-6 kali dalam sehari itu bikin bicepsnya tambah gedhe lho. Percaya deh. Nggak perlu mahal-mahal ke gym buat ngedein otot, cukup nggendhong bocah secara teratur aja udah bisa bikin badan sehat. Edan tenan.

Apalagi, ini adalah pengalaman pertama punya bayi dan tanpa bantuan siapa-siapa. Kalau di Indonesia kan mesti banyak yang mbantuin, ya eyangnya, mungkin ada pembantu, dll. Pokoknya beban pekerjaannya tentu akan sedikit lebih ringan dibandingkan bila harus ngerjain apa-apa sendiri. Tapi, ya gimana lagi, bisa aja sih nge-hire baby sitter. Anaknya sih tenang nggak nangis dan nggak capek, tapi yo terus kita nggak bisa mbayar kosan, nggak bisa makan (kecuali makan angin sama makan ati),  wkwk.   

Makanya wajar banget kalau akhirnya pada titik tertentu, ada letupan-letupan yang terjadi. Padahal, biasanya dia adalah orang yang kalem-kalem aja. Jarang mengeluh kalau menderita (terbukti, pacaran sama ane 10 tahun nggak pake ngeluh adalah bukti yang sangat sahih, wkwk).

Ya bisa aja sebenernya, kalau habis pulang dari lab, pinginnya marah-marah kalau ngurus rumahnya nggak bener. Sebel gitu. Liat rumahnya kotor atau belum masak nasi padahal laper banget terus masih harus dapet jatah nggendhong bocah, belum lagi harus nyuci sama njemur baju. Tapi ya ngapain, kalau dirasa-rasa, apa yang dilakukan Nesya yo amat jauh lebih berat. Jadi, ya udah, kalau ngeliat yang kaya di atas, ya nggak usah pake marah-marah segala. Tinggal diberesin, tinggal masak nasi, tinggal nggendong sambil nungguin nasi-nya tanak, kelar deh semua urusan. Nggak usah memperunyam situasi yang sebenarnya responnya masih bisa dikendalikan secara sadar oleh kita. Nggak usah terlalu reaktif dan selalu dipengaruhi oleh situasi eksternal, respon dari kita mah harusnya kita sendiri yang bisa atur, bukan didikte oleh kondisi apapun.   

Lagian, kalau dipikir-pikir, nggak ada untungnya juga kaya gitu-gitu juga. Emang klausul darimana sih yang mewajibkan istri harus melayani suami. Saya nggak paham yang gini-gini. Ya, jadi suami juga tau dirilah. Mbok yang mandiri dan peka gitu lho. Seakan-akan urusan rumah adalah urusannya istri semata. Padahal yang namanya rumah yo  ditinggali berdua, ya berarti apa yang terjadi di dalamnya ya tanggungjawab berdua. Bukan tanggungjawab salah satu pihak aja. Bisa membantu meringankan beban-nya Nesya adalah sebuah kenikmatan sendiri sebenarnya. Karena kalau dia bahagia dan rendah stres, tentu kualitas ASI-nya akan baik dan berujung pada tumbuh kembang si bocah yang lebih baik juga. Rentetan dampaknya cukup panjang kalau mau ditelaah lebih lanjut.

Bantuan sekecil apapun untuk meringankan beban si doi yang lagi sibuk-sibuknya menyusui akan sangat berarti dan membuat mood berubah 180 derajat. Menurut saya sih, nggak ada pekerjaan yang harus dibatasi hanya berdasarkan gender tertentu. Cuma ada dua yang nggak bisa digantikan oleh laki-laki yaitu menyusui dan melahirkan. Selain itu, ya jenis pekerjaannya bisa dilakukan oleh kedua belah gender. Jadi, nggak perlulah itu, minta-minta dilayani ini itu. Emang si bapak-bapak ini kalau udah nikah harus banget gitu ya dilayani ini itu sama istrinya. Ha kalau gitu, ya mending cari ART aja, nggak usah nikah le. Situasinya jadi enak kalau masing-masing mau peka, responsif dan inisiatif terhadap masalah-masalah yang muncul di rumah. Saling melayani berujung saling memahami dan berakhir dengan sama-sama bahagia.

Disadari atau tidak, ME ME ME generation itu emang cuman selalu mikir tentang dirinya sendiri sih, makanin egonya sebanyak mungkin, cenderung nggak peduli sama orang lain. Sampai pada akhirnya, kita akan ngerti bahwa semua ini mah bukan tentang diri sendiri, tapi tentang bagaimana memberi  “nikmat” pada orang lain. Asik.

#26 Kesepian

Akhir minggu kemarin, di tengah rusuhnya situasi, ada hal bagus yang menarik untuk diceritakan. Hari sabtu minggu ke-empat, ada misa bahasa Indonesia di gereja Umeda. Biasanya, setelah pulang gereja, untuk mengantisipasi kejombloan yang akut, orang-orang ngajakin makan malam sekalian nongkrong-nongkrong cantik. Kebetulan, sabtu kemarin ada dua anggota KelKath yang mau melanjutkan petualangannya ke luar Jepang. Akhirnya, kita pun sepakat nongkrong di restoran Chinese nggak jauh dari gereja. Lalu, hari minggu-nya, sepulang dari beli mainan buat si bocah, saya ketemu salah teman yang baru saja jadian, akhirnya kita pun mampir makan terus ngobrol-ngobrol. Malemnya, masih dilanjut lagi untuk nongkrong kesekian kalinya di rumah Cosmas, yang kebetulan akan pindahan ke Tokyo hari ini. Nongkrong di rumah Cosmas berakhir pukul 1 dini hari, itu pun gara-gara udah kenyang makan pizza. Kalau belum kenyang, ya pasti bakal dilanjut tuh ngobrolnya.

Apa yang menarik dari nongkrong-nongkrong selama weekend kemarin? Nggak ada sih sebenernya. Apakah ada ilmu yang bisa dipetik dari nongkrong-nongkrong itu? Nggak ada. Isinya kebanyakan gosip sama ngomongin orang. Wkwkwk. Nggak berguna banget sih. Tapi karena emang lagi rusuh banget di lab. Nggak sengaja terjebak dalam nongkrong bersama teman-teman, bisa ketawa-ketawa ngakak adalah sebuah anugerah yang sangat patut untuk disyukuri. Masing-masing nongkrong berlangsung selama 3 jam dan hampir selalu ada objek bully-an yang berhasil untuk bikin nangis karena ketawa saking kerasnya. Yah gitulah. Menyenangkan banget.

Menurut saya, selama tinggal di sini, ada satu hal penting yang mungkin dialami oleh banyak orang, tidak terkecuali mahasiswa-mahasiswa Indonesia yang sedang belajar di sini, yaitu kesepian. Saya menduga ada banyak orang yang merasa kesepian di tengah-tengah segala rutinitas keseharian yang sangat padat. Mereka nggak punya tempat untuk berkeluh kesah. Nggak ada teman untuk sekedar cerita-cerita nggak jelas, nggosipin orang, nyampah, dll. Padahal, dulu pas masih kuliah atau SMA. Frekuensi kita untuk nyampah lebih banyak daripada ketekunan untuk belajar. Lebih sering buat jalan-jalan nggak jelas sama teman-teman se-geng sambil haha-hihi nggak jelas. Saya kira banyak orang di sini yang rindu dengan situasi itu. Di tengah kesuntukan mereka experiment atau masalah hidup yang tak kunjung henti, mereka pasti sangat membutuhkan “terapi” ini. Namun, sayangnya, nggak banyak yang mempunyai waktu, tenaga, pikiran, rasa atau kemauan untuk bisa berkumpul bersama, sekedar mendengarkan orang lain  bercerita atau mencari solusi dari mereka yang lebih berpengalaman. Mungkin di pikiran mereka “Hidup ane aje udah susah, masak ya harus ngedengerin plus ngasih solusi buat masalah orang lain juga. Tambah berabe hidup ane.”

Situasi ini diperparah dengan kecanduan kita terhadap gadget dan sosial media. Menurut saya, sosmed ini nih kaya kutukan untuk generasi milenial. Banyaknya fasilitas yang ditawarkan semacam Youtube, LINE, facebook, twitter, atau instagram kayanya berhasil memanipulasi pikiran kita terhadap kebutuhan akan interaksi dengan orang lain. Dengan menyibukkan diri berselancar di dunia maya, kita seakan-akan telah berhasil mengenyahkan rasa kesepian tersebut. Kecanduan gadget membawa kecenderungan untuk tidak peka terhadap lingkungan sekitar, merasa diri paling penting dan meningkatkan individualisme. Mereka merasa bahwa saya bisa kok hidup sendiri tanpa orang lain, membunuh waktu dengan browsing-browsing nggak jelas, juga sudah cukup untuk bisa bertahan hidup.

Alhasil, kemampuan mereka untuk bisa bersosialisasi dengan orang lain pun jadi menurun. Nggak pernah bisa mengeluarkan bahan obrolan, nggak pernah bisa mancing pembicaraan, nggak pernah belajar bagaimana bisa berempati terhadap kesusahan orang lain, dan berbagai macam softskill lain yang pasti akan berguna untuk survive di dunia nyata. Ini seperti lingkaran setan aja menurut ane, setiap orang punya kebutuhan untuk berintimasi dengan orang lain, ketika tidak terpenuhi mereka akan lari ke hal-hal lain seperti makan, ngemil, ngerokok atau mainan hape. Ketika terlalu lama tidak juga mengalami intimasi sosial yang memadai, maka dia jadi kehilangan kemampuan untuk bisa berinteraksi. Sehingga, dalam situasi yang kondusif untuk berinteraksi pun, dia akan craving untuk bisa memenuhi kebutuhan emosionalnya sendiri. Akhirnya, mereka akan rentan pada depresi, stres yang berkepanjangan, dan berbagai masalah mental lainnya.

Ya begitulah, semakin dewasa  kayanya kemungkinan kita untuk kesepian akan semakin besar.  Yang laki-laki akan dianggap cengeng kalau berkeluh kesah tentang kesusahan hidupnya, dianggap bukan sebagai sosokyang kuat. Atau yang wanita juga nggak mau mengeluh karena melihat pasangannya yang sudah stres begitu sampai di rumah, sedangkan nggak ada orang lain lagi yang bisa diajak bicara.

Saya kok nggak pernah yakin bahwa kemajuan teknologi itu bisa menggantikan sepenuhnya kebutuhan kita untuk berinteraksi dengan orang lain di dunia nyata. Waktu nongkrong-nongkrong kemarin, saya heran karena sama sekali nggak ada yang mainan hape, semua sibuk terlarut dalam obrolan. Situasi yang jarang-jarang terjadi karena biasanya orang tetap sibuk dengan dirinya sendiri di tengah kumpulan teman-temannya.  

Salah satu konsep yang menarik adalah menyediakan “tempat untuk pulang.” Tempat di sini tidak selalu berbentuk fisik, tetapi lebih kepada suasana atau situasi yang memungkinkan semua orang untuk melepaskan beban-beban yang ada pundaknya, sejenak membuang semua topeng yang dia pakai dan diterima sebagai dirinya yang sebenar-benarnya, tanpa tedeng aling-aling apapun.

Ada banyak orang yang kehilangan tempat ini dalam keluarga, terlebih karena orangtuanya terlalu sibuk dengan pekerjaannya sehingga tidak menyediakan waktu untuk berbincang dengan anak-anaknya. Atau anak-anak yang enggan untuk menjadikan rumah mereka sebagai tempat untuk pulang karena orangtuanya yang berespektasi terlalu tinggi terhadap kehidupan anaknya, sehingga muncul banyak judgment yang tidak mengenakkan. Yang terjadi kemudian adalah anak-anaknya akan bergerak menjauh dari rumah, merasa kesepian, berjalan tanpa panduan dan cenderung untuk mengambil keputusan bukan berdasarkan informasi terbaik yang seharusnya mereka punya. Nggak jarang juga kita menemukan orang yang kehilangan kompas kehidupannya gara-gara tidak mendapatkan interaksi yang seharusnya mereka terima dari orangtua mereka.

Konsep ini harusnya diadopsi dimanapun kita berada. Menyediakan “ tempat untuk pulang” harus diletakkan dalam upaya untuk bisa memudahkan kehidupan orang lain. Seperti apa yang selalu dibilang oleh para tetua-tetua di PPI bahwa semakin banyak kita memudahkan kehidupan orang lain, maka hidup kita juga akan semakin dimudahkan. Mungkin akan susah untuk hanya sekedar menyediakan telinga untuk mendengar, pikiran untuk memberikan saran-saran sederhana atau waktu untuk berbincang ringan tentang kehidupan di tengah-tengah kehidupan kita yang sebenernya juga nggak bagus-bagus amat. Tapi kayanya, kita nggak akan pernah bisa menduga seberapa besar impact perbuatan kita terhadap orang lain, sesederhana apapun bantuan yang kita berikan.   

Maka benarlah apa yang teman-teman saya dulu bilang, “Mahir ngekek-ngekek adalah kunci penting untuk kehidupan yang lebih sukses, gembira dan bahagia.”

Salam uhuy!